Festival Media AJI 2018: Diversity in The Heart of Borneo

Festival Media AJI 2018: Diversity in The Heart of Borneo

Berita Tak ada komentar pada Festival Media AJI 2018: Diversity in The Heart of Borneo

Aliansi Jurnalis Independen (AJI) Pontianak menjadi tuan rumah Festival Media Tahun 2018 yang akan dipusatkan di Rumah Radakng Pontianak, 21–24 September 2018.

Tahun ini merupakan festival yang ketujuh kalinya yang digelar AJI Indonesia dengan menghadirkan peserta dari seluruh jurnalis se-Indonesia yang turut meramaikan Festival Media 2018 tahun ini.

Ada peserta dari 37 AJI dari berbagai kota di Indonesia hadir di acara ini. Bahkan, dari Papua juga memastikan ikut hadir,’ kata Ketua Panitia Festival Media 2018 dari AJI Pontianak Rudi Agus, Senin (17/9/2018).

Ia menjelaskan, tema yang diangkat dalam festival media ini adalah “Diversity in the Heart of Borneo”. Dimana keberagaman sendiri tidak hanya ada di Kalimantan Barat tapi juga Indonesia.

“Keberagaman itu menjadi kekuatan Indonesia, apalagi dalam situasi politik saat ini, rentan terjadi konflik antarsesama masyarakat,” ujarnya.

Rudi menambahkan, kegiatan ini juga akan mempertemukan kalangan media, jurnalis dan praktisi media dengan publik. Tujuannya adalah memantau perkembangan media, kebebasan berekspresi serta demokrasi di Indonesia.

AJI Pontianak sebagai penyelenggara telah menyiapkan berbagai rangkaian acara seperti Talkshow “Generasi Berencana di Era Digital” dan “Analisis Pertumbuhan Penduduk terhadap Ruang Terbuka Hijau”, Workshop “Jurnalis Meliput Wilayah Konflik “, Workshop Video Journalism dan Workshop Creative Writing (Nissan).

Workshop Safety Journalism, Talkshow “Gaya Hidup Hijau”, Talkshow “Jurnalis Meliput Pemilu” Teleconference Langsung dari Washington DC, Workshop Creative Writing, “Dialog Keberagaman”, Workshop: Hoax Busting and Digital Hygiene, Talkshow Go-Jek Create your own start up and make it excellence, Workshop “Jurnalisme Lingkungan”, Talkshow “Melestarikan Keragaman Hayati di Jantung Kalimantan (HoB)” dan Workshop “BPJS Ketenagakerjaan: Edukasi Kepesertaan Jaminan Sosial Bagi Pekerja”.

Kegiatan lainnya yaitu Workshop “Jurnalisme Pemilu dan Agama” kerja sama AJI-DW Akademie dan Workshop “Bisnis dan HAM untuk Jurnalis”; kerja sama AJI-INFID.

“Banyak narasumber dari berbagai keilmuan hadir. Seperti Helmi Johanes, news anchor Voice of Amerika. Jadi teleconference langsung dari Amerika Serikat. Membagikan ilmunya tentang meliput tentang pemilu,” terang Rudi.

Kemudian ada Dandhi Dwi Laksono, lalu Anita Wahid. “Bahkan teman-teman bisa belajar mendeteksi hoaks, karena ada materi tentang itu pada Festival Media tahun ini,” tambah Rudi.

Rudi memastikan setiap acara yang digelar di Festival Media ini tidak dipungut biaya. Artinya siapapun masyarakat bisa hadir menyaksikan, dengan catatan datang ke Rumah Radakng.

Selain acara, penyelenggara juga menyiapkan stand dari AJI se-Indonesia, NGO, BUMN, Pemerintah Daerah, hingga pelaku UMKM. Pada pembukaan acara akan dimeriahkan dengan kolaborasi mewarnai anak-anak dari TK Cerlang. “Rencananya Festival Media ini dibuka Gubernur Kalimantan Barat Sutarmidji,” kata Rudi.

Rudi mengajak masyarakat untuk hadir memeriahkan Festival Media 2018. Pagelaran akbar yang memiliki tagar #fesmedAJI2018, #awakdatangkameksambot ini menjadi kesempatan untuk mempromosikan Kalimantan Barat, khususnya Pontianak sebagai tempat pelaksanaan.

Sumber : Kabar Medan

Author

Leave a comment

Search

Back to Top